Belajar jadi Ortu dari Ortu

Berbahagialah para ortu yg dulu dibesarkan oleh ortunya dng pola asuh yg baik. Karena tak ada sekolah mjd ortu, maka kita mempelajarinya secara turun temurun. Saya yg berbapak galak (kalau memakai skala mak icih, galaknya ada di level 10 xixixi) sedangkan suami mengaku lebih banyak diasuh dng manja oleh kakek neneknya krn kesibukan ke2 ortunya.

Tp bukan berarti kita harus menyalahkan ortu/orang2 yg telah mengasuh kita! Bisa kualat 7turunan awak! Itukan namanya mengingkari takdir?
Tugas kita sekarang adl belajar dr kesalahan ortu kita, ambil yg baik buang yg buruk dan doakan mereka. Dan belajar dari para ahlinya. Baca bukunya, ikuti seminarnya, demi untuk kebahagian kita sendiri hehehehe… Kan kalo anak kita bahagia ortunya bahagia, kan?

Komentar:

  • Nurul Fitriana SUPER sekali….sangat setuju sama mbakyu cantik ini…. subhanallah… :)November 17 at 10:20pm ·
  • Yani Widianto Nah,,, tanya adekku yang cantik ini kalo nggak percaya kalo bapakku galak hahahaha! Ya kan dek?November 17 at 10:22pm ·
  • Alfin Mustikawan Tahun 1980an di UGM ada 3 bersaudara yang meraih gelar Cumlaude! setelah mereka diwisuda banyak orang bertanya, dia anak siapa dan bagaimana cara mengasuh ketiga anak tsb. Ternyata ketiga anak tersebut seorang hanyalah seorang anak Janda buta huruf yang tidak bisa baca tulis, ketika diberi kesempatan untuk memberikan sambutan sang ibu itu bercerita bagaimana dia mengasuh dan mendidik ketiga puteranya tsb ibu itu berkata “Saya tidak menyangka dan mengira ketiga anak saya menjadi anak yang seperti ini, karena saya tidak tahu apa yang mereka pelajari dan lakukan di sekolah karena saya juga tidak pernah sekolah, yang saya lakukan sedari mereka kecil hingga dewasa hanyalah ketika mereka tidur saya elus-elus kepala mereka dan berkata Nak jadi anak yang pinter ya Nak begitu setiap hari setelah sholat malam”

    November 17 at 10:31pm ··

  • Nurul Fitriana hahahaa…tau sendiri mb,kalo aku malah galak kubik bukan kuadrat lagi xixixiii…
  • betul yang penting jangan jadikan anak ajang “balas dendam” kalo pola asuh ortu dl “cukup keras” dan juga jangan melemah krn pola asuh ortu dl yang “cukup longgar”…
  • anak2 jaman sekarang beda betul sama jaman kita dl mb… yang terpenting komunikasi, afeksi, trust, tapi tetep kontrol… 🙂 betul ga sihh?? hehee….
  • ahh seneng ya kalo udh jad orangtua, asik gitu sepertinya… jadi pengen *lhohh, hihihii….November 17 at 10:32pm ·
  • Yani Widianto Itu msh relevan unt mengasuh anak di th 80 an yg serba kekurangan, om. Era digital abad 21 ini tugas ortu semakin berat. Paparan negative mudah didapat dr mana2. Internet mudah diakses unt disalah gunakan tanpa kita bisa mengontrol mereka dng pengawasan mata. Kini doa saja tidak cukup. Setelah diteliti oleh para ahli parenting, yg harus kita lakukan kini sbg ortu adl menjaga agar jng sampai jiwa anak2 itu kosong! Orang tua makin sibuk dng atas nama pekerjaan demi anak. Sibuk dng gadgetnya demi sosialite. Anak butuh didengarkan hatinya, butuh dipahami perasaannya. Kalau tidak? Anak anak kita akan lari keluar rumah! Lari ke pacarnya krn pacarnya lebih mendengar curahan hatinya. Lari ke narkoba krn itu menenangkan walau hanya sesaat!November 17 at 10:39pm
  • Yani Widianto Anak anak itu bisa hidup tanpa harta yg berlimpah dan wah. Buktinya jaman dahulu yg serba kekurangan kini mereka jadi orang2 hebat dibidangnya. Doa dan usaha ekstra keras orang tualah yg mampu mengantarkan anak anak kita menjadi individu yg mampu mengubah dunia. Tapi usaha ekstra keras itu bukan berarti dengan disiplin yg KERAS, HUKUMAN, MEMARAHI,bukann bukan seperti itu. Tp disiplin dengan kasih sayang.November 17 at 10:47pm ·
  • Yani Widianto Dek Nurul: apa yg sampean katakan tidak ada yg salah dek. Nantinya caranya memang begitu. Tapi untuk jaman sekarang yg sering dilupakan ortu tanpa sadar adl, orang tua tdk menghargai perasaan anaknya, tdk menjadi pendengar yg baik isi hati anaknya. Karena mereka sibuk. Sibuuuuk sekali. NO TIME FOR THEIR SUNSHINE. Kalaupun tak sibuk yaa menyibukkan diri. Pdhal yg dibutuhkan anak dr lahir ceprot sampe gede itu waktu orang tuanya unt saling bertukar pikiran; ortu jg Terus menyakiti hati anaknya dng cap2 buruk spt: bandel! Malas! Ngeyel! Pembohong! Nakal! Bodoh! Nyusahin orang tua! Dan label2 buruk lainnya. Itu semacam stempel yg di tok dijiwanya dan akan dibawanya sampai mati. Kalau hal itu terus ortu lakukan, apa2 yg sampean sebutkan itu spt komunikasi, dll tdk akan tercapai dng baik.November 17 at 11:31pm ·
  • Toto Rahman mantab.semua jari jempol deh,,,, eh tapi bapakmu galak jeng… tapi hasile anak yo api iki loh…November 18 at 1:08pm ·
  • Yani Widianto Pak Toto: Teh ga nya pak Toto… Yg bagus cuma sitok iki Pak, daftar ueleke mblerooot huhuhu Eh pak, aku selalu terngiang percakapan kita jaman msh sekantor yg sampean ngomongin om ato siap sampean gitu deh, kalo mendidik anak tuh jng pake kata “JANGAN” tp dibalik dng kata2 yg positif. Contoh: bukan “jangan lari2 di dlm rumah!” tp “kalo di dlm rumah itu gimana?” Itu bener banget lhoh hehehe tengkyu ilmunya ya pak! :)November 18 at 6:02pm ·
  • Toto Rahman sip…jangan malas nak, di ganti ayo yang rajin, ayo jadi anak baik, ayo berbagi, ayo minta maaf, memang harus memahami cara kerja otak…. Tapi ga gampang, klo gampang lahirin aja robot, pasti nurut heheheh… ucapan kita adalah doa kita…. kapan nambah lagi biar tambah tantangannya. eniway, istri ade ndut dah hamil loh..November 18 at 6:16pm ·
  • Yani Widianto Setujuuuuuu!!! Nambah mben dino kali pak kasarane huehehe.. Tp blom dikasih ma Gusti Allah 😀 Jadi pak Ade mo segera punya baby? Alhamdulillaaaahh…… :)November 18 at 6:19pm

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: