Anak Suka kok Diberi Tahu

Td habis maghrib Sofi ga sengaja coret2 tembok yg katanya bikin kembang api. Saya bilang: “lain kali jng lakukan lg krn kalo mau menghapus kotoran di tembok ga bisa klo cuma yg kotor aja yg dicat lagi, ntar warnanya ga rata. Jd harus dicat semua bidangnya. Blom beli catnya, hooohhh… Drpd buat beli cat lg mending uangnya unt beli yg laen, ya kan nak?” S: *klugat kluget mesam mesem* “iyaaa”

Tiba2 dia bilang: “mammaa sofia tuh suka kalo dikasih tahu, soalnya sofia jd ngerti. Tapiiiii kalo ngasih tau jng…*sumpe lho, mulutnya monyong2, alisnya hampir beradu. Jelek banget dah. Dia niruin ekspresi maknya klo lg ngomel nasehatin*…gitu ya ma!
Me: *ketawa* oooh gitu ya?!
S: iyaaaa
Me: etapi mama td waktu ngasih tau gak kayak gitu kan?
S: enggak kok.
Me: *dlm hati, nah lho! ngakak dah pokoknya*

Pendapat anakku 5th dibawah td sebenarnya mewakili anak2 lain diseluruh belahan bumi ini. Mereka akan senang sekali mendapatkan pengetahuan baru dan dng senang hati mendengarkannya asal dia dalam keadaan zero emotion. Dannn cara ortu menyampaikannya pun harus ngerti dulu bagaimana berkomunikasi yg baik dengan anak. Itu diajarkan oleh ibu Elly Risman.

Komentar:

  • Aini Ai Waduh bth kesabaran super ekstra nahan buat gk ngomel panjang lebar
  • Yani Widianto Biar bisa sabar terapin rumus EPA mbak. Ini aku copas dr statusku yg lalu ya..:

    November 16 at 9:45pm
  • Yani Widianto Anak2 itu sistem kerjanya: EAP (Emosi – Aksi – Pikiran). Sbg ortu kita harus menggunakan sistem EPA (Emosi – Pikiran – Aksi). Kalau orang tua (kami ber2 & ortu2 lainnya) suka marah-marah atau bertindak negatif lainnya dalam menghadapi tingkah polah anaknya, berarti ortu tsb bertindak spt anak kecil. Makanya kita sering stress sendiri menghadapi anak kita, karena kita menerapkan sistem yg SALAH.

    November 16 at 9:46pm
  • Yani Widianto Jadi kalo anak bertingkah lebih baik diam, kita pikirkan dulu apa yg harus kita ungkapin, jng langsung bicara. Biasanya yg keluar dr mulut kita malah kata2 yg menyakitkan baginya. entah menyalahkan, ngancemlah atau perkataan negatif lainnya. Lha wong mereka melakukan itu TANPA MIKIR kok hehehe…

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: