Bermain Akting

Sofi makan di meja makan, saya nyupir di dapur. Tiba2 dia tutup pintu dapur sambil bilang: Mammaa, Sofia mau pergi mammaa, Sofia mau pergii… (sedih)
Me: Sofffia, jangan tinggalkan mamma soffiaa.. Jangan tinggalkan mamma (menangis)

Lalu kembali dia buka pintu dan bilang: kita tadi akting ya ma? (wajah lempeng)
Me: iya (tak kalah lempeng)

…hening. Dia melanjutkan makan, saya tetap nyupir…

Kasih Anak Pertanyaan (Sadar Diri)

Ini kejadian siang pas sy masak di dapur, Sofia minum teh di ruang makan. Kita gak saling lihat.

Sofi: hyahhhh! Mah, celana Sofi basah ketumpahan teh. (pahami nada suaranya: ketakutan & merasa bersalah. Jng malah dibentak.)
Me: ooooh (sambil mikir duh ngomong apa ya gw?) klo celananya basah dilepas ya..
S: iya ma
Me: klo sdh cari gantinya di lemari.
S: baiklah ma.
*damai dunia persilatan*

tp ada anak yg sukanya memperkeruh dunia persilatan. Ortu jng kepancing!
mama: klo basah celananya dilepas ya. (udh baek2 pdhl maknya ngomong)
Anak: aaaaa lepasin dong!
Mama: (jng kepancing emosi, tp selalu buat dia sadar diri dng pertanyaan) Yg celananya basah siapa?
Anak: clanaku.
Mama: ya sdh lepas sendiri.
Sdh dilepas maknya suruh lg u/ ambil ke lemari n anaknya ngeles lg, “ambiliiiinnnn”
Mama: (ksh pertanyaan lg) Yg kalo ga pake celana pantatnya digigit semut siapa?

ūüėČ jd ortu musti kreatip!

Pagi yang Luar Biasa

Pagi td sangat luar biasa. Saya terbangun oleh ketukan pintu kamar. Terdengar suara Sofi dibalik pintu stlh dibisikin ayahnya: Permisi, room resvis, bu…! (ayahnya bisikin lagi, “room servis!”) Permisi, room resvis buu.. (wakakak! Tetepp)
Saya buka pintu ternyata dia masuk bawa 2keping roti bakar diatas piring buat mamanya! ^_______^
Terharuuu sekali. Pas ngikutin si bocah ke meja makan, jeng jeng jeng… ternyata Ayah lagi nyupir (nyuci piring) di dapur!!!
Ahhh dibuat terkejut kali awak hari ini :))) pas lihat jam. Angkanya pukul 8 pagi hehehe
Peluk cayyang buat dua orang cintaku inih >:D<

Secara tekstual, kelihatan banget ya emak2 ini keseeet banget. Bangun aja jam 8 pagi. Cuci piring sampe suaminya yg ngerjain wakakak!
Tapi secara kontekstual, hanya kami dan Tuhan yang tahu :)))

Sofi Kira Allah Salah Ngasih Hujan

Ciputat mendung agak gelap. Tp gerimisnya maju mundur. Kita pun ngobrolin hujan.
Jd menurut dia ada hujan sebentar buat nyiramin taneman & hujan yg agak lama buat basahin bumi. Saya tanya knapa ada hujan yg sampe bikin banjir. Dia bilang gak tahu. Me: Itu krn Allah ingin ngasih peringatan pd org yg suka buang sampah sembarangan. Soalnya org tuh banyak yg ngeyel. Makanya Allah kasih banjir.
Sofia: OOOOOOOOOO ya Allah ma, sofia kirain tuh Allah itu ngasih banjir gitu2 tuh salah… (mukanya takjub! Dan obrolan makin panjang :D)

Anak Suka kok Diberi Tahu

Td habis maghrib Sofi ga sengaja coret2 tembok yg katanya bikin kembang api. Saya bilang: “lain kali jng lakukan lg krn kalo mau menghapus kotoran di tembok ga bisa klo cuma yg kotor aja yg dicat lagi, ntar warnanya ga rata. Jd harus dicat semua bidangnya. Blom beli catnya, hooohhh… Drpd buat beli cat lg mending uangnya unt beli yg laen, ya kan nak?” S: *klugat kluget mesam mesem* “iyaaa”

Tiba2 dia bilang: “mammaa sofia tuh suka kalo dikasih tahu, soalnya sofia jd ngerti. Tapiiiii kalo ngasih tau jng…*sumpe lho, mulutnya monyong2, alisnya hampir beradu. Jelek banget dah. Dia niruin ekspresi maknya klo lg ngomel nasehatin*…gitu ya ma!
Me: *ketawa* oooh gitu ya?!
S: iyaaaa
Me: etapi mama td waktu ngasih tau gak kayak gitu kan?
S: enggak kok.
Me: *dlm hati, nah lho! ngakak dah pokoknya*

Pendapat anakku 5th dibawah td sebenarnya mewakili anak2 lain diseluruh belahan bumi ini. Mereka akan senang sekali mendapatkan pengetahuan baru dan dng senang hati mendengarkannya asal dia dalam keadaan zero emotion. Dannn cara ortu menyampaikannya pun harus ngerti dulu bagaimana berkomunikasi yg baik dengan anak. Itu diajarkan oleh ibu Elly Risman.

Komentar:

  • Aini Ai¬†Waduh bth kesabaran super ekstra nahan buat gk ngomel panjang lebar
  • Yani Widianto¬†Biar bisa sabar terapin rumus EPA mbak. Ini aku copas dr statusku yg lalu ya..:

    November 16 at 9:45pm
  • Yani Widianto¬†Anak2 itu sistem kerjanya: EAP (Emosi – Aksi – Pikiran). Sbg ortu kita harus menggunakan sistem EPA (Emosi – Pikiran – Aksi). Kalau orang tua (kami ber2 & ortu2 lainnya) suka marah-marah atau bertindak negatif lainnya dalam menghadapi tingkah polah anaknya, berarti ortu tsb bertindak spt anak kecil. Makanya kita sering stress sendiri menghadapi anak kita, karena kita menerapkan sistem yg SALAH.

    November 16 at 9:46pm
  • Yani Widianto¬†Jadi kalo anak bertingkah lebih baik diam, kita pikirkan dulu apa yg harus kita ungkapin, jng langsung bicara. Biasanya yg keluar dr mulut kita malah kata2 yg menyakitkan baginya. entah menyalahkan, ngancemlah atau perkataan negatif lainnya. Lha wong mereka melakukan itu TANPA MIKIR kok hehehe…

Kenapa Tidak Boleh Mengintip?

Pas sikat gigi menjelang tidur Sofia cerita ke saya.
S: eh ma tau ga?
Me: engga.
S: aaaa ntar dulu *ngakak*.
Me: knapa2 nak?
S: masak td hbs berenang aku, L & B kan dimandiin ma bu guru D. (sekelas ce nya 3 termasuk Sof)
Me: Trus?
S: iya, bu D kan lg pipis masa diintip ma L&B. Bu D teriak2. Aku ga ikut ngintip lho maa.
Me: ah masak?
S: iya!!! Mama kok gitu sih?! *nangis*
(gw nyeselllll ngapain coba pake nanya ah masak?!! Gw ga percaya ma anak gw sendiri ya??!!!! Plak!!)
Me: aduh nak… Maafin mama yaa.. Iya Mama percaya kok Sofia ga ikut ngintip. (kuusahakan menciptakan zero emosi dlm diri Sofia. Dan diapun memaafkan saya dan kami pun berdamai)

Malam berikutnya sambil sikat gigi lg saya ngobrol ma Sofi.
Me: eh nak, tau ga knapa bu D marah waktu L&B ngintip dia pipis?
S: yaa kan nggak boleh ma! Ntar matanya sakit!
Me: *tersenyum* oo gitu ya? Skarang mama tanya, knapa kita klo mandi pintunya ditutup?
S: yaa kan malu.
Me: bennerr.. Soalnya kita sedang melakukan kegiatan privasi kita. Privasi itu adl kegiatan yg kita lakukan tanpa ada org lain disekitar kita. Jd.. Bu D marah saat diintip krn dia sedang melakukan privasinya dan diganggu. Itu kan namanya mengganggu privasi orang.
S: ooo gitu ya ma.

Dann pelajaran selanjutnya sampai pd kenapa kita hrs mengetuk pintu. Dia gembira sekali saat dia pura2 menutup pintu kamarnya lalu saya dan suami mengetuknya meminta ijin unt buka pintu.

Ayah = Robot

Sofia lg makan siang, ayahnya bilang: “Panas bgt nih kayaknya, ayah mau kerja di luar ah biar nggak ngantuk”.
Sofia langsung ngambek dan berlari masuk kamar: “Knapa sih ayah kerja keluar terus??!” *mewek*.
Stlh kami ajak bicara baik2 dia mau kembali ketempatnya makan. Lalu dia bilang dengan mulut penuh makanan & mendelik: “Ayah itu kayaknya harus diperbaiki!” Kami spontan bilang: “HAH? Maksudnya?”
Sofia: “Iya baterenya harus diganti biar nggak ngantukan!”
muahahahaaaaaa becanda dia rupanya

Sofi Merusak Anggrek Saya

Pagi tadi saya biarkan Sofi mainan didepan rumah sementara saya masak
untuk makan siang. Gorden saya buka lebar supaya saya bisa melihat dia
dari dapur. Sayapun membukanya sekedar biar saya bisa melihat dia saja,
tapi bukan melihat apa yang dia lakukan. Saya biarkan dia bermain
dengan pot-pot kecil saya yang berisi tanah. Berani kotorkan baik. Dan
yang saya ketahui dia berdiri diatas kursi depan bermain dengan
memindahkan tanah di pot satu ke pot yang lainnya dengan sekop kecil di
tempat saya menaruh anggrek-anggrek saya yang salah satunya sedang
berbunga penuh.
Anggrek

Tanpa curiga saya sibuk di dapur sambil sesekali memastikan bahwa
dia masih dalam jangkauan penglihatan saya. Sampai akhirnya saya
selesai masak dan beberes dia tetap asyik mainan disitu tanpa beranjak,
saya panggil dia masuk rumah untuk membersihkan diri lalu diapun
bermain di dalam rumah. Siangnya saya suapin dia dan Ayahnya pun pulang
dari urusan di luar rumah. Waktu ayahnya cuci tangan saya menengok
kedepan rumah dan alangkah terkejutnya, anggrekku sudah brindil! Saya
berteriak ke ayahnya,
"Yahh,, anggrekku!!", antara kaget, mau marah tapi didalam hati saya tertawa geli.
"Knapa Mah?!" tanya suamiku kaget.
"Anggrekku di protoli Sofi!"
"Alah
yo wes, udah jangan dimarahin anaknya", kata suamiku, karena dia tahu
saya paling marah kalo ada yang mengusik bunga-bungaku apalagi anggrek.
Tapi saya enggak bisa marah sama sekali. Melainkan gemas dan geli
sekali. Saya membayangkan Sofi tanpa dosa memreteli bunga anggrekku
yang berwarna kuning berlidah ungu itu. Pantesan dia anteng saja saya
tinggal dibelakang tadi. Padahal biasanya ada aja yang dia rengekkan,
ikut mama masaklah, minta minumlah, minta gendonglah, tapi enggak untuk
tadi.

Anggrek_mama

Saya bertanya ke Sofi siapa yang memetik bunga mama dan dia
menjawab,"Opia!" sambil senyum senyum klugat kluget dengan lagak
khasnya kalo merasa bersalah. Saya menghargai kejujurannya dan saya
hanya bilang pada Sofi,"Sofi, lain kali jangan suka petik-petik bunga
mama ya, kalo dipetikinkan bunganya nggak bisa dilihat lagi, jadi
jelekkan kalo berindil gitu". "Iya mama", jawabnya cepat sambil gigit
jari dan saya jadi gemas. Setidaknya saya masih bersyukur tidak menaruh
serta anggrek bulan saya yang sedang mekar juga disitu. Kalo ya?

Sofia Paska Disapih

1
Dua minggu setelah sofia disapih, ada beberapa perubahan extreme
padanya. Saya jadi berpikir ini adalah pengaruh psikologis karena tidak
lagi nenen mamanya. Dia menjadi lebih berani dan percaya diri. Mungkin
itulah mengapa didalam Alquran pun mengisyaratkan agar anak disusui
sampai usia dua tahun.


Sore itu seperti biasa Sofia harus mandi. Tapi kali ini dia ingin
dimandiin ayahnya. Tak dinyana dia yang sudah pasti menangis
menjerit-jerit kalo mandi pake air dingin (harus air hangat) tiba-tiba
mau nyebur ke bak mandinya sambil beramain-main dengan senangnya tanpa
dosa. Saya dan suami terheran-heran, kok bisa ya?. Belum hilang rasa
heran kami, kami dibuat bengong Sofi lagi. Belum selesai berpakaian,
dia mendengar suara odong-odong dengan lagu-lagu anaknya yang khas.
Sepontan dia berteriak, "Ma odong-odong!". "Sofi mau liat?" tanya saya
dan suami, "mauu, Sofi mau odong-odong!" jawabnya tak sabaran.
Teriakannya itu tak membuat kami heran karena dia memang senang melihat
teman-temannya naik odong-odong. Hanya melihat sambil menikmati
lagu-lagu yang diputar dan keceriaan teman-temannya karena dia tak mau
naik. Kalau kami suruh naik, pegangannya akan semakin kencang dan tak
mau lepas dari gendongan kami. Anehnya, setelah selesai berpakaian,
bersama ayahnya Sofi lihat odong-odong. Saya kaget waktu ayahnya pulang
tergopoh-gopoh ambil uang ribuan. "Sofi mau naek mah! gak mau turun,
ini yang kedua kalinya!". "Hah?! dia mau naek?!". Kamipun tertawa
bersama.

2

Keesokan harinya Sofi kami ajak berbelanja di mall Kalibata. Karena
waktu sudah menunjukkan jam makan siang, maka kami putuskan mampir di
KFC nya. Seperti biasa, disana Sofi langsung bermain diarena bermain
KFC yg dilengkapi dengan seluncuran besar dan lumayan tinggi. Ada yang
lurus juga ada yang berliku. Biasanya dia hanya berlari-lari disekitar
situ. Selalu menolak bila kami suruh mencoba dengan mengangkatnya di
seluncuran. "Sofi takut mah/yah!" sambil meronta. Tapi anehnya, kali
ini dia mencoba meniti tangga lebar dan lurus yang tangannya belum
sampai untuk berpegangan pada kanan dan kirinya. Kami selalu sengaja
membiarkan Sofi berbuat apa saja semaunya kecuali yang membahayakan
dirinya. Karena gagal dan juga tak mau saya pegangin akhirnya dia
berpindah  keseluncuran yang lurus. Awalnya dia bermain dimulut
seluncuran, tapi lama kelamaan dia mencoba naik keatas lewat
seluncurannya dan berhasil. Merasa bisa, dia semakin agresif bermain.
Berkali-kali dia naik dan berseluncur. Diapun mulai penasaran dengan
seluncuran yang lebih tinggi dan berliku. Dia naik dari seluncuran
lurus lalu dengan agak takut dia merangkak naik ke tempat yang lebih
tinggi hingga mencapai mulut seluncuran berliku. Diapun jadi senang
bisa meluncur disana. Karena sudah mencoba, diapun bermain semaunya
sendiri bahkan naik lewat seluncuran yang berliku sambil dada dada pada
kami dan bernyanyi nyanyi, duhh anakkuu… Kami hanya bisa tersenyum
padanya dan menyemangatinya,"Keep going Sofia!"

3

Hal lain yang Sofi lakukan paska saya sapih adalah, dia kini memanggil
dirinya sandiri dengan kata ganti "AKU" bukan lagi "APIA (Sofia)". Ini
semakin hari semakin sering kami dengar. Saya dan suami enggak tahu
dari mana dia belajar. Padahal kalau ditanya, aku itu siapa, dia tidak
bisa menjawab dan ngomong yang lain. Contohnya, waktu saya menawarkan
teh, "siapa mau teh?", Sofi langsung jawab, "Aku mauu!! mah, aku mau
teh". Kalau dia kaget dengan sesuatu dia langsung berseru. "Kaget aku!
mah aku kaget". Kalau disuruh tidur, "aku nggak mau tidur..!", dan
masih banyak yang lainnya. Kami belum tahu apakah anak seusia dia
memang sudah menggunakan kata ganti aku untuk menyebut dirinya.

Sofia Melempar Sikat Gigi

"Afia mau dimandiin mama!", jawab Sofi tadi pagi waktu ibuku (embahnya Sofi) menanyakan padanya mau mandi sama siapa. Beberapa hari kemaren dia memang minta dimandiin ibuku terus. Karena baru Jumat kemarin beliau datang, mungkin Sofia kangen dimandiin embahnya. Yang pasti  dia merasakan perbedaan mandi dengan embahnya dengan mandi dengan saya. Tapi selama mandi dengan embah, Sofi pasti lupa sikat gigi.

Setelah badan sudah bersih dari sampo dan sabun saya bilang pada Sofi, "sekarang sikat gigi dulu ya nak?!", "iya ma, sikat gigi", jawabnya. Saya taruh sedikit pasta gigi kesukaannya diatas sikat lalu saya serahkan dia. Sofia sudah bisa memegang sikat gigi dan menyikat giginya dengan benar untuk anak seusia dia (23 bulan) setelah saya beri contoh cara memegang dan menyikat gigi (anak ini daya ingatnya sangat tinggi dengan apa yang pernah saya ajarkan).

Awalnya dia hanya menghisap-hisap sikatnya saja (pasta gigi Sofi aman bila tertelan). "Ayo disikat dengan benar!", pintaku sambil berjongkok. Lalu dia menyikatkan sikatnya sekali saja kemudian dibuat mainan setelah pasta giginya habis dia hisap-hisap. Saya sadar saya harus tetap sabar. "Mama bantuin sikat gigi ya nak?", "NGGAK MAU!". Saya diam saja dan dia tetap main-main dengan sikatnya. "Ayo disikat yang bener! kalo nggak disikat dengan bener nanti bisa sakit gigi trus harus minum obat lho!" kataku panjang lebar dengan nada agak tinggi seraya saya ambil alih sikatnya. Namun dia bersi keras memegang sikatnya. Dia malah marah, "NGGAK MAU! NGGAK MAU! NGGAK MAU! NGGAK MAU!" dan dilemparnya sikat itu masuk ke ember. Saya diam saja. Ibu saya yang sedang didapur menimpali,"biarin saja tho nduk kalo biasanya mau, anak kecil ini." Saya tetap diam tidak menjawap kata-kata ibu saya.
Dengan tetap jongkok berusaha mata saya tetap sejajar dengan mata Sofi, saya diam dengan terus memandanginya dengan tatapan (pura-pura) sedih bercampur marah. Sesekali dengan diam juga Sofi memandang mata saya, sesekali juga dia melemparkan pandangannya ke obyek lain tapi saya tetap tak bergeming memandanginya.
Kira-kira 2 menit kami diam seperti itu. Akhirnya Sofi mengambil sikat yang masuk kedalam ember dan,"ini ma, buat sikatan Apia","Oh ya, sini sofi mama sikatin dulu ya, itu giginya masih ada sisa makanan, biar sofi nggak sakit gigi. Mamakan sayang sama Sofi, jadi mama nggak mau Sofi Sakit gigi". Saya perhalus nada ucapan saya dan saya beri alasan sejelas mungkin, karena Sofia selalu mendengarkan alasan-alasan saya. Setelah saya cium sambil berkata anak mama pinter, saya sikatin gigi sofia dengan lancar karena dengan senang hati dia Hiiiii dan Haaaaa. Selesai sikatan dia bilang,"Apia pinter ya mah? iyaaa Apia pinterrr…. tuuu gak papa kan…?", katanya sambil menggelengkan kepala kekanan dan kekiri. "Iya anak mama pinter dan hebat", jawab saya.

Setelah itu seperti biasa dia minta sisa air di ember diguyurkan ke badannya. Lalu kulilitkan handuk dibadannya dan keluar dari kamar mandi. Ibu saya yang melihat dari dapur tersenyum. Saya balas senyumnya dengan mengedipkan kedua mata. Begitulah Sofi bila merasa dia yang salah.

Tentang Yani

Seorang ibu rumah tangga, mengasuh anak belajar di rumah (homeschooling).

Langganan via Email

Bergabung dengan 58 pelanggan lain

%d blogger menyukai ini: