Liburan ke Singapura

Mimpinya tercapai: ketemu singa πŸ˜€

Jatah liburan kami tahun 2011 ini kami habiskan di Singapura selama 4 hari, yaitu tanggal 18 – 21Β  April. Senang rasanya bisa kembali ke negeri ini bersama Sofia, putri kami. Dia memang sudah ngebet pengen banget melihat patung singa. Judulnya ngiri sama ayah dan mamanya yang sudah photo bareng si patung Merlion ini hehehe.

Awalnya kami memsan tiket berangkat jam 8 pagi, tapi beberapa hari sebelum keberangkatan, AirAsia memberitahukan pengajuan jam menjadi jam 6 pagi. Buset, mo jam berapa kita berangkat? Bakalan ada 3 zombie uthuk-uthuk kebandara nanti bisa-bisa.

Eee ndilalah lha kok Jum’at dapet surat edaran dari sekolah Sofia kalau hari Senin ada pemotretan bareng untuk photo kelulusan. Dan nggak bisa dilewatkan. Ya sudah deh, mau nggak mau kita memundurkan jam keberangkatan menjadi jam 2 siang. Jadi Sofia sempet ngikutin pemotretan di sekolah. Lalu jam 11 kita cao ke Bandara.

Nginep di Mana?

Eh ternyata nggak semua hostel nerima bocah bawah 12 tahun ya? Padahal pengen balik ke hostel yang dulu yang deket Clark Quay. Tahun lalu aku tanyain nerima, sekarang mo pesen katanya nggak boleh. Katanya banyak tamu yang sudah protes.

Ya sudah. Bagian saya yang browsing, searching, pusing nyari hostel yang nerima anak balita. Pada akhirnya saya temukan BetelBox hostel, Alhamdulillah. Dan kami pun memesan satu private double room. Surprise! Ternyata kamar hostelnya lega banget. Jauh banget sama RucksackInn. Bayangkan saja, di kamar ini ada sebuah tempat tidur ukuran double bed dan satu ukuran single bed. Ditambah sebuah kursi tapi bisa buat tidur bocah. Apa sih namanya?

Private Double-Room

Private Double-Room2

Ohya, Betelbox ini letaknya di daerah Geylang. Dekat buanyak tempat makan. Dari pasar Geylang Serai, Mr Teh Tarik Eating House, komplek makanan Chinese, dan ada juga yang Vietnamese. Kumplit deh pokoknya. Sedangkan pemberhentian bis terdekat ada di 100 m dari depan hostel. MRT berada kira-kira 2 km-an. Tahu sendirilah, siapa yang nolak jalan kaki di Singapura. Bisa kok nggak nyadar seharian ngukur jalan. Alias jarak jauh bukan masyallah heheh.

Kemana Saja?

Yang pasti enggak ke Universal Studio ya, catet! :)) Soalnya, percuma kita bayar tiket masuk mahal-mahal kalau bocah yang diajak isinya cuma takut en menolak menikmati permainan yang ada. Rugi jendral deh jadinya. Makanya, US nggak kita lirik. Dadahh..! Yang pasti destinasi kita adalah ketempat yang Sofia suka! πŸ™‚

Merlion Park
Hari pertama sampai kita langsung ke Merlion park dong. Wah sekarang pemandangannya tambah bagus karena ada hotel Marina Bay Sands. Pas tahun 2009 kemarin baru pondasinya aja yang dikerjain. Kita kesana jam 7-an malem atau jam 6 sore WIB. Dan jam 8 malem kita dapet bonus nonton Song of the Sea. Wow! Bangunan megah itu menyorotkan lampu warna-warni ke segala penjuru. Bahkan hotel itu juga bermandikan cahaya reka warna entah dari mana. Bonus plus plusnya, rembulan sedang purnama. Jadi jam segitu bulan bundar sempurna itu berada persis di sebelah kiri Marina Bay Sands. Perfecto.

Marina Bay Sands Hotel + Song of the Sea + Full Moon!

Tapi, Sofia agak kuciwa. Soalnya sedang berlangsung Singapore Biennale dan selama eksibisi itu patung singa yang guede ditutupin dibuat seperti sebuah kamar hotel dan disewakan! Uwedyan tenan! Untung masih ada singa yang kecil. Anakku jadi tak hilang sama sekali senyumnya.

Singapore Zoo
Hari kedua kita ketempat yang kids friendly banget (baca kebon binatang). Wuidihhh asyik banget di sini. Sofia sangat suka sekali. So pasti ortunya juga dong. Ada apa disana cek disini deh, www.zoo.com.sg.

Science Centre & Snow City

Di Singapura nemu salju? Iya, sungguh. Adanya di Snow City di dalam komplek Singapore Science Centre. Yang belom kesampean pegang salju di negeri yang bener-bener bersalju seperti saya ini, pantaslah dicoba. Ada permainan yang menuruni bukit salju pake ban itu lhoo. Seru deh.

Nggak boleh bawa kamera sendiri

Kalo Science centre lebih pasnya buat anak SD keatas. Penting buat pengetahuan mereka. Eit tapi jangan salah, disana adalah pusat ilmu pengetahuan, tapi bocah sekecil Sofia juga senang berada disana, karena keasyikan-keasyikan yang ada tak bisa dilewatkan hehehe. Yang tua aja nggak bosan bosannya mainin mainan, hallah! wakwakwak.

Mana Sofia yg asli, hayo? πŸ˜€

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Singapore Botanic Gardens & National Orchid Garden

Pokoknya intinya Sofia tuh ngiri sama ortunya. Dia pun minta pokoknya harus ke National Orchid Garden yang berada di dalam Botanic Gardens ini. Tapi emang sih dia juga pencinta tanaman-tumbuh-tumbuhan-apalagi bunga! Persis emaknya deh πŸ˜€ Ya sudah, here we go again. Etapi dulu saya ke kebon anggrek ini cuma masuk sama kakak, soalnya Suami yang kecapekan milih nunggu di luar berdua sama kakak ipar, jadinya kami makin semangat kesini lagi, kan ayah juga belom pernah hehehe.

NOG

Anggrek-anggrek dimana-mana

 

 

 

 

 

 

 

 

Ada berkahnya lewat jalan lain masuk Botanic Gardens ini. Dulu lewat Tanglin gate, kali ini kami lewat gerbang visitor centre. Olala! Banyak banget yang baru kita ketahui! Dan jadilah kita benar-benar mengeksplore Singapore Botanic Gardens! Keasyiken banget kita disini dan banyak terbengong-bengongnya hehehe.

Tanglin Gate

Ngintip kntong semar di cool house

Bromeliad Collection

 

 

 

 

 

 

 

 

Cactus Area

Bird Watching

Gemericik sungai kecil yg jernih!

 

 

 

 

 

 

 

 

Little India
Berhubung kami keasyikan di Botanical Garden, kami hanya mampir sebentar di Little India. Cuma sempet ke Tekka Market dan membeli satu stel baju india buat Sofia dan saya tentunya beli roooook! Nehi nehi wajib itu nehii… hiehehe.

Tekka Centre

Baju Indihe, dipelehdipeleh! :))

 

 

 

 

 

 

 

 

Setelah selesai belanja kita makan di food centre di dalam Tekka Market lalu melakukan ritual grubak grubuk mengejar flight balik ke Jakarta jam 10 malam.

Kirim kartu pos ke teman2 b4 boarding

Seru banget mengajak Sofia untuk pertama kali ke LN. Berdoa terus nih (n bekerja keras) semoga rejeki lancar dan bisa merencanakan liburan ke tempat lain untuk tahun depan. Aminnnnn (InshaAllah) πŸ™‚

PS: Special thanks to Stroller Maclaren Volo yang kami beli bekas tahun lalu. Stroller yang mampu membawa beban sampai 25kg ini yang membuat Sofia (15kg) sukses kami oyong-oyong kesana kemari 4 hari penuh dan kalau dia asyik jalan kaki kita pake buat naroh tas. Enggak kebayang kalau kami harus bergantian menggendongnya pas lelah. Bisa kayak siput jalan-jalannya *_^

Terlelap di dalam MRT

Bisa buat bawa barang-barang πŸ˜€

 

12 responses to “Liburan ke Singapura

  1. yuuuhuu..seru..seru. !!

    mupeng ngelihatnya ha..ha.. membayangkan pergi dengan para krucil.. oh no..!! bisa bawa gerobak kali ye..

    • Hahaha!
      Ayolaa! Sekarang banyak tiket murahkan? Klo diitung2 mahalan ke Bali lho mbak…..
      Tp klo soal bawa krucil, musti bawa stroller tandem or 2 buah kali ya? πŸ˜€ banyak jln kakinya soalnya πŸ˜€

  2. alissa

    Senangnya bisa berliburan bersama keluarga ke Singapura… Seru juga ya jalan-jalan wisata alam ke Singapore Botanic Gardens.. Refreshing mata dan pikiran! πŸ™‚

  3. baru tau kl ke s’pore hotel2nya ada yg gak terima utk anak dibawah 12 th.. thx utk infonya πŸ™‚

  4. Leni

    wah baru tau jg saya kalo ada hotel2 yang ga nrima anak di bawah umur 12 tahun ya.. kemaren saya pesen nya dari sini http://www.agoda.web.id/asia/singapore/singapore.html dan berhasil dapetin kamar di hotel 81 di bencoolen… cheap cheap nice.. πŸ™‚

  5. Shinta

    Haii mba,
    salam kenal ya.. Mau tanya dong, waktu ke Sing Sofia umur berapa ya?
    Aku mau bawa anakku 5 tahun bulan depan, agak ragu apakah harus bawa stroller juga. Apalagi kita cuma berangkat berdua aja. *sempet kepikiran juga sih mana sendirian, bawa belanjaan plus gendong.. hehehe..

    • Salam kenal juga mba.. πŸ™‚
      Kemaren Sofia kesana juga usia lima tahun kok, beratnya 18kg. Saran saya bawa stroller, mbak. Sangat2 berguna. anak segede itu klo digendong kan nyahok emaknya hahahah. Lagian klo gak buat dorong si bocah, klo dia lagi pingin jln kaki, kan bisa buat dorong barang bawaan. Blom kalo dianya ngantuk, rempong deh hihihi. Bawa aja. Yg pasti strollernya yg kuat u/ bawa anak 5th kan, mbak? punyaku yg bisa unt anak sampe berat 25kg.
      Eh ya, disana kan stroller friendly buanget infrastrukturnya. So, dont worry! πŸ™‚

      Have fun, yah πŸ™‚

  6. Shinta

    Hai mba,
    iya nih akhirnya kita memutuskan untuk membawa (baca: meminjam) stroller selama disana. Untungnya aku sempet lihat penyewaan stroller di Singapore, yang punya orang Indonesia =) jadinya ya sudah sewa saja daripada berat2 bawa (mengurangi beban juga kan..hehehe)
    Thanks ya, mba..

  7. Makito78Yt18

    Very, very nice page! πŸ™‚

Tinggalkan Balasan

Tentang Yani

Seorang ibu rumah tangga, mengasuh anak belajar di rumah (homeschooling).

Langganan via Email

Bergabung dengan 58 pelanggan lain

%d blogger menyukai ini: