Idealisme yang Tergoyahkan

Saya inget jaman SMA (kapan itu ya? hee) saya jalan ke Solo naik Bis. Di atas jembatan Bacem yang melintasi sungai Bengawan Solo tak sengaja saya melihat sebuah mobil sedan. Saya lihat pantatnya simbolnya singa njingkrak. Karena keterbatasan gerak saya gagal melihat merknya. Saya penasaran sekali. Mobil apa itu gerangan. Namun rasa penasaran itu cuma bertahan sebentar. Cepat terlindas pikiran bawah sadar,”Bisa sekolah aja syukur” hahaha.

Beberapa tahun kemudian di tempat kerja, saya sering nebeng mobil temen ke perempatan Cilandak. Lokasi kantor yang nanggung soal angkutan bikin saya rajin cari tebengan. Tapi saya lebih sering nebeng temen yang satu ini. Soalnya mobilnya enak bukan main hahaha. Setelah nutup pintu semuanya senyap. Bajai meraung pun tak terdengar. Duduk di joknya rasanya nyaman banget. Suspensinya empuk gila. Ditambah dia pake sound Pioner. Haduhh tebengan favorit deh. Inget banget deh dia sukanya muter kasetnya Raja hahaha.

Melihat mobil temen saya ini saya jadi inget potongan kenangan di Solo tadi. Ternyata mobilnya sama-sama bersimbol singa njingkrak. Dan saya jadi tahu merknya PEUGEOT.

Sejak saat itu mata saya rajin mengamati mobil-mobil dimanapun berada. Pengen tahu macam bentuk mobil Peugeot itu apa saja. Hasilnya ternyata jarang yang punya trus setau saya cuma berbentuk sedan dan yang nggemesin yang bentuknya mirip honda starlet tapi tembem. Yang tembem ini ternyata seri 206. Coba dulu mbah Google sudah eksis, pasti saya nggak repot-repot liatin lalulalang mobil hehehe. Tapi tetep, saya nggak punya pikiran suatu saat beli mobil. Bukannya pesimis saya cuma tak memikirkannya.

Makin kesini saya makin punya banyak informasi tentang si singa. Ternyata ni mobil buatan Perancis alias mobil eropa tentunya. Kenapa jarang yang punya? Konon mobil-mobil eropa itu mudah rewel dikarenakan mesinnya yang serba listrik. Harga jualnya juga jatuh serendah mungkin. Hal itu yang membuat orang takut piara singa.

Kini saya sudah 5 tahun berkeluarga dan dikaruniai seorang putri. Sudah lama orang tua dan saudara mengharapkan kami beli mobil. Bapak mertua yang paling banter ngomporinnya, apalagi adik ipar yang baru menikah berani langsung nyicil mobil. Demikian juga kakak saya yang sudah markir mobil baru di rumahnya. Dia bilang kasian banget tu motor, kalo bisa nangis udah menjerit-jerit keberatan dia. Hahaha.

Jadinya beberapa kali juga kami berniat beli mobil. Tapi keinginan itu selalu maju mundur. Karena kami merasa belum perlu. Pertimbangan kami: anak baru satu toh motor masih muat, kalau ada urusan ke Jakarta kita bisa manfaatin jasa feeder busway Bintaro, kalo mo kekondangan atau ketempat yang tak terjangkau busway kita bisa pesen taksi.

Alasan yang paling membuat saya menolak memiliki mobil sebenarnya idealisme yang saya pendam. Saya pun pernah mengungkapkannya ke suami. Melihat Jakarta yang semakin hari semakin muacet, mengalami bolak-balik Ciputat-Pasar Minggu untuk ke kampus dengan polusi yang bikin kepala pusing, rasanya saya tak tega untuk ikut menambah macet Jakarta dan menambah polusinya. Toh kami keluarga yang jarang keluar rumah. Saya sendiri sebentar lagi lulus dan sekarang jarang sekali ke kampus.

Dan segala bentuk dorongan dari kanan kiri pun tak mempan untuk memaksa kami membeli mobil. Hingga suatu hari, kami bertiga pulang dari acara family gathering di sekolahannya Sofi. Cuaca yang setahun ini tanpa musim kemarau membuat hari itu juga di guyur hujan sejak dhuhur. Jam 1 acara sudah selesai tapi berhubung hujan kami tetap bertahan.

Rasanya buang-buang waktu sekali, menunggu hujan reda tanpa melakukan apa-apa. Masih mending dirumah tidur kruntelan atau ngeteh. Jadi kami putuskan untuk pulang berlahan-lahan dengan motor kami sambil payungan. Rupanya hujan yang sempat sedikit reda kembali mengguyur kami di jalan. Perjalanan yang cuma 10 menit itu mampu membuat kami kedinginan. Padahal minggu lalu Sofia baru sembuh panasnya. Ah benar saja, keesokan harinya Sofi kembali demam dan tiga hari tak masuk sekolah. Sedih rasanya.

Kamipun berpikir ulang untuk mempunyai mobil. Demi anak. Setelah dipertimbangkan ulang ternyata kami memang butuh mobil. Diantaranya: kami menolak beli motor baru. Toh yang namanya motor asal bisa jalan ya sama aja. Nggak ada bedanya. Musim hujan yang datang terus menerus menghambat pergerakan kami. Walau hanya belanja mingguan tapi karena relatif dekat kami tidak bisa memesan taksi kalau hujan. Beberapa kali Sofia berangkat sekolah kehujanan sehingga dia terlambat. Pulangpun demikian. Dengan usaha baru yang sedang dirintis, suami kini lebih banyak keluar rumah dan perlu waktu tepat untuk sampai tujuan. Jadi nggak bisa mengandalkan feeder busway yang berangkat berdasarkan jadwal dan kalau terus-terusan naksi ujung-ujungnya boros.

Dan begitulah. Kami langsung memutuskan beli mobil. Kami tak melirik merek yang lain-lain kecuali PEUGEOT dan setelah ditimbang-timbang kami putuskan ambil si tembem 206 🙂

Singa Merah sobat baru keluarga kami

Padahal tak satupun dari keluarga kami yang setuju kami membeli mobil eropa sebagai mobil pertama kami. Biaya perawatan dan onderdil yg mahal lah. Sering rewel lah. Begitu kata mereka. Namun dengan lillahita’ala semoga barokah Peugeot 206 th 2004 warna merah diablo sudah resmi masuk garasi kami minggu lalu. Alhamdulillah.

9 responses to “Idealisme yang Tergoyahkan

  1. edwin

    Dear ibu Yani, ceritain lagi dong ttg 206 nya. kan udah beberapa bulan pake nih, bener ga anggapan orang kalo mobil eropa repot ngurusnya? Soalnya saya juga dah lama nih ngidam sama 206 dan pengen tapi masih takut ma komen orang orang
    thanks

    • Hallo pak/mas Edwin,

      Kalo soal ngurus itu mobil saya pasrah sama suami, mas 🙂 Saya mah sudah puas aja kesampaian punya peugeot hehehe. Eh tapi emang bener2 mantep lho mobil ini. Di tol cikampek 150km/jam aja anteng banget.
      Masalah ngurusnya kayaknya nggak repot deh, mas. Kata suami sih sama aja ma mobil jepang. Tapi kualitas n kenyamanan jauh donggg hehehe.
      Gini aja deh, untuk lebih nguatin iman anda gabung aja di milis peugeot 206 di yahoo 🙂
      Ohya, insyaAllah suami mo jawab sendiri buat mas Edwin 🙂

      • edwin

        Akhirnya kesampaian juga nih mba saya pake 206 (merah juga lagi hehehe). Mau dong saya tanya tanya sama suami mba Yani, Soalnya banyak yg mo di diskusiin (jiahhhh…)
        Makasih ya blog nya, menggugah keberanian hehehe
        God Bless You…

  2. Ahahaha Saya ngakak baca comment Mas Edwin. Masak iya sih gara2 tulisan saya? Heee
    Well, may God bless u n your Singa! 🙂
    Btw, kayaknya td pagi suamiku dah kirim email ke mas Edwin deh.

    • edwin

      Siappp… sudah di bales juga, 2 singa jingkrak sudah saling sapa..
      So its nice to know you n please keep on blogging, i’ll be ur fans.. salam buat mas Arif..
      Rojer… singa 2 out.. :))

  3. te'

    Waah aku juga udh lama naksir berat sama 206 dan sampe skrg blm bosen2 jg sama modelnya…cuakkeeepp!!! tp msh blm kesampean nih…hehehe.

  4. Jng cuma naksir, dong! PDKT! Klo udh mantep, langsung tembak! *hallah* :))

  5. eh saya punya 406, agak rewel tapi puas naeknya.. 200kph ga kerasa euy..

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: