Akhirnya Punya Passport

Jum’at 13 Juni kemarin saya resmi punya passport. Gaya ya, padahal hare
gene baru punya passport hehehe. Gak papah lah. Yang penting rasanya
dunia udah digenggaman tangan walau cuma genggam passport :p. Passport
belom ditangan saja saya sudah membayangkan keliling eropa via trans
siberian. Kebayang deh dari Beijing naek kereta api tutt tutt tutt
tidur dikompartemennya en tau tau sampe Rusia trus blusak blusuk ke
Schengen Treaty countries weleh
weleh! bangun-bangun siang siang kok tidur, ya bolong-bolong mimpinya.
Emang mau kemana sih bu? kalo ditanya gitupun saya juga bingung mau
jawab apa. Terus terang saja, yang ngomporin ya suami saya dan yang
memicu adalah tiket-tiket promo yang murah-murah sampai nol Rupiah itu
(tapi excluding tax loh, jangan seneng dulu) dan juga suami yang dapat
bonus millages dari nortwest buat pp ke seluruh asia-lah yang membuat
saya bikin passport juga. Tapi kapannya itu yang saya tidak tahu.
Semoga saja Allah memberikan rejeki yang cukup untuk traveling keliling
dunia :D, cukup saja sudah seneng kok gak perlu melimpah hehehe dan
memberikan kami sekeluarga umur panjang untuk mewujudkannya, aminn
aminn aminnn :). Btw ya Allah, keliling Asia dulu juga gak papa kok,
Suer! 🙂 genggamin mimpi kami ya Tuhanku 🙂

Bagi saya bikin passport sekarang atau nanti itu perlu, karena
berhubungan dengan rencana kehamilan kedua saya (malu ah). Soalnya ntar
ada kesempatan ke luar eh lagi hamil 8 bulan kan gak asyik. Makanya
Sofia juga sedang dalam proses bikin passport, hari selasa 17 Juni ini
giliran dia wawancara. Mumpung sedeng dia mampu dan mau jalan jauh lah
(ribet kalimatnya, jawir banget ;P).

Seluk Beluk Bikin Passport

Bagi yang baru mau bikin passport, ini mungkin bisa sedikit memberi
informasi. Berhubung sekarang sudah online, jadi anda bisa membuat
passport dimana saja. Nggak seperti jaman kakak saya dulu, bikin
passport harus pulang ke solo. Untuk biaya neh, catet ya,
mending jangan bikin passport mepet-mepet mo ke LN, karena kalo
buru-buru maunya sehari kelar ya mau gak mau lewat calo. Dulu kasus
suami saya juga begitu, karena hanya punya waktu satu minggu (gak
nyangka mo ke LN) jadi buru-buru bikin passport buat apply visa. Mata
calo kan awas tuh kalo orang lagi bingung, ya udah kena deh. Tapi kalo
gak pake calo emang at least butuh waktu 2 mingguan sih dari daftar,
wawancara sampai ngambilnya. Tapi lewat calo emang cuma 1 hari terima
beres. Dulu suami saya kena Rp 800.000,- wawancara en fotonya diruang
terpisah dari jalur yang normal lho. Kalo saya hari ini daftar, dua
hari kemudian wawancara trus dua hari kemudian disuruh balik ambil
passport (itu kalo disetujui), pas ngambil punya saya kemarin ternyata
belum jadi sehingga suruh balik lagi keesokan harinya, dan itu hanya
bayar Rp 200.000,- untuk passport 48 halaman ditambah SPLP WNI
perorangan Rp 40.000,- jadi Rp 240.000,-. Bisa juga sih kalo mau yang
24 halaman hanya bayar 50.000,- ditambah SPLP Rp 40.000,- jadi hanya Rp
90.000,-. Tapi karena pernah baca di surat pembaca Kompas ada yang
komplain waktu di singapore passportnya bermasalah di imigrasi sana
karena hanya 24 lembar, jadi kami memutuskan untuk ambil yang 48
halaman.

Syarat-syarar Bikin Passport Baru

Saya bersyukur punya suami yang tertib administrasi. Seperti KTP,
KK, SIM dll selalu valid dan sesuai domisili 😀 jadi gak keteteran kalo
perlu-perlu mendadak. Dan untuk bikin passport ini dokumen yang
dibutuhkan antara lain:

  1. Mengisi formulir permohonan secara lengkap dengan huruf cetak (dikantor imigrasi)
  2. Melampirkan asli dan 1 lembar foto copy bukti domisili yaitu KTP dan Kartu Keluarga (KK) yang masih berlaku.
  3. Bukti identitas diri berupa:
     
  • Akte kelahiran – kemarin karena akte saya ada di solo kami ganti dengan ijazah terakhir yang dilegalisir ternyata boleh.
  • Ijazah
  • Surat Nikah/Surat Baptis


Bagi anak dibawah 17 tahun melampirkan:

  1. KTP Orang Tua (ayah dan ibu) – saya nggak tahu kalau singgle parent
  2. Surat Nikah Ortu
  3. Surat Pernyataan (Izin) Ortu (ditandatangani diatas materai 6000) – surat dan materainya sudah disediakan oleh pihak imigrasi
  4. Paspor Orang Tua.

Prosedur Bikin Passport

Hari Pertama:

  1. Isi formulir pendaftaran
  2. Ambil nomor antrian – Dimesin otomatis
  3. Serahkan semua berkas yang diminta ke loket dengan membawa dokumen asli setelah nomor antrian tampil dilayar monitor
  4. Pemohon akan mendapat tanda terima dan diminta datang 2 hari kemudian


Hari Ketiga :

  1. Pengambilan berkas di loket 4, kemudian
     
  2. Bayar dokumen di kasir, lalu
     
  3. Ambil nomor antrian di loket 6 untuk wawancara dan foto berbasis biometrik,
     


Hari Kelima:

  1. Mengambil Passpor di Loket 5 – itu kalo disetujui dan udah jadi lho.


So siapkan passport anda jauh jauh hari biar duitnya enggak dikasihin
ke calo melainkan buat tambahan bayar fiskal kan lumayan. 🙁 cape
dehhh, fiskal…


NB:
Pas wawancara kemaren, pertama-tama kita serahin berkas ke meja
pertama setelah pintu masuk ruang pengambilan foto dan sidik jari,
setelah itu ngantri pengambilan foto sekalian sidik jari sepuluh jari
tangan kita. Habis itu berkas kita ambil lagi kita serahkan ke meja
petugas dekat pintu masuk ruang wawancara, setelah dikembalikan kekita,
ngantri lagi untuk wawancara.
Kemaren waktu ngantri giliran wawancara ada bapak-bapak didepan saya
yang mengeluh,"buat ginian aja ribet ya", katanya. Saya jawab,"ya
iyalah pak, namanya juga penting", sambil saya tersenyum tentunya.
Padahal dalam hati, belum tau ni bapak kalo cari visanya, apalagi visa ke AS banyak yang di tolak-tolak sampe mohon-mohon enggak digubris
heheheh. Begini neh budayanya orang Indonesia, untuk yang
penting-penting maunya cepet gampang murah jadinya ya calo betebaran.

RALAT

1. Untuk biaya pasport jalur normal 48 halaman Rp 270.000,-  meliputi:

  • SPRI   Rp. 200.000,-
  • Sidik Jari    Rp. 15.000,-
  • Foto terpadu SPRI Rp. 55.000,-

2. Untuk passport 24 halaman walau di brosur ada tapi kenyataan diloket sudah tidak disediakan lagi.


Related link:

Sofia Juga Punya Passport


3 responses to “Akhirnya Punya Passport

  1. Waduhhh….
    pantesan lama ga cinect,
    punya kesubukan laen ya,
    bikin pasport segala…
    mau keliling dunia ya…
    ck ck ck ck…
    oleh2 jeng!!!!
    keliling Eropah aja yah Jeng…
    wakakakakakaka…
    Nice life…

  2. cerewet e…
    coment bwt ak lo!!!

  3. Aminnn… Insya Allah..Doain aja ;P

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: