Libur Tlah Tiba…. (The Joy of Bali)

Tahun 2008 ini kami awali dengan liburan ke pulau Bali tanggal 22-25 januari kemarin, sengaja nggak lama-lama karena kami bawa sofi yang baru berumur 1 th 7 bulan, takut dianya kecapean. Mulanya karena ada promo dari Airasia, so kamipun tak melewatkannya. Karena ini liburan keluarga, kamipun menyiapkan segala sesuatunya sendiri, dari booking pesawat, hotel sampai sewa mobil kami cari sendiri lewat internet. Awal Desember saya dan suami memesan tiket secara online (2 adults + 1 infant only 1.200.000 PP) dan baru memesan penginapan pada pertengahaan Januari yg mendekati hari H kami menggunakan jasa indo.com yang lumayan lebih murah dibanding layanan online booking hotel lainnya. untuk sewa mobil kami telah memegang no. telp bli Komang sebagai jaga-jaga, karena kami belum pasti apakah mo sewa mobil ato gimana hehehe…

Liburan ini kami tak ingin terikat dengan jasa-jasa tour. kami ingin bebas fleksible kemanapun dan berapa lama mengunjungi tempat-tempat wisata disana. Peta Bali pun kami cari di internet dan di Gramedia (baru tahu ternyata di Balinya sana peta-peta gratis :D).

Setelah pikiran terkuras untuk menegerjakan soal-soal ujian UAS, liburan akhir semesterpun akhirnya tiba…

Selasa tanggal 22 pukul 17.50 kami bertolak ke Bali dari Cengkareng, sampai disana pukul 21.00 waktu Bali (perbedaan waktu Jakarta-Bali 1 jam). Kami langsung menuju hotel Vilarisi dikawasan Kuta Melasti  dengan taksi (taksi bandara gak pake argo,
untuk kawasan Kuta rp.50.000). Sampai hotel setelah sedikit bebenah kami jalan-jalan ke pinggiran pantai kuta sambil cari makan. kami sempatkan mampir ke pantai. Malam ini tepat bulan purnama suasana pantai yang hening dimalam hari disertai gemuruh ombak membuat saya sedikit merinding, bahkan Sofia ketakutan, awalnya dia tidak mau turun dan terus mendekap saya tapi akhirnya dia mau duduk dikursi yg ada dipingir pantai. Acara foto-foto pun tak terlewatkan.

Tidak lama kami disana hanya sebagai pemanasan dulu mengenali suasana Bali, kamipun kembali ke hotel dan dijalan kita menemui masakan padang, suami yg masih sedikit laparpun membeli sebungkus nasi rendang hmmm…

Nonton Barong

Esok paginya 23 Januari kami bingung, sedikit bingung. ternyata hari ini hari pertama HARI RAYA GALUNGAN. yang artinya tempat sewa mobil ataupun motor semua tutup kecuali udah booking jauh-jauh hari kata pegawai hotel. Padahal acara kami pagi ini nonton tari barong jam 10 di Uma Dewi jl. WR Supratman Denpasar.

Kamipun berjalan kaki menyusuri jalan melasti lebak bene mengarah ke pantai kuta, dijalan kami bertanya pada bapak-bapak yang menunggui kiosnya, beliau bilang kalo mau sewa motor nanti datang lagi saja jam 11an siang, karena semua penyewa libur. kamipun memutuskan naik taksi untuk nonton barong.
Rupanya kami kurang beruntung dengan supir taksi ini, karena dia tidak tahu letak Uma Dewi yg saya dapet dari blognya mbak Renee, pak supir yg asli bali ini taunya yg di Batu Bulan yg artinya letaknya lebih jauh. Setelah memasuki jalan WR Supratman kamipun memutuskan untuk turun dan hendak mencarinya sendiri dengan jalan kaki, toh Sofi senang jalan-jalan diatas strollernya.

Panas, tapi kami tak patah arang, niat untuk berpetualang di Bali udah dibawa dari Jakarta. kalau nggak begini nggak bakalan kenal daerah Bali hehehe. pertama kami bertanya pada penjaga kios pakaian yg baru buka dan inti jawabannya adalah kurang tau dengan senyumnya yg ramah disusul ungkapan kalau jalan wr supratman masih jauuuh sekali batasnya.
kedua, kami bertanya beberapa pemuda-pemudi yg sedang menunggui kios bensin eceran+isi pulsa, jawabannya sama dan senyum ramahnya juga sama dan "jauuhh-nya" juga sama, apa karena sama-sama orang bali ya? heee.

Makin panas rasanya matahari. Ternyata benar nasehat-nasehat diinternet kalo orang Bali tuh gak ngerti daerahnya sendiri. Katanya, bisa diitung orang Denpasar yg tau Kuta semacam gitu deh, weleh weleh.. dan kami tetap belum patah semangat tetap berjalan menyusuri wr supratman.

Ketiga, didepan kami melihat pengendara vespa sedang isi bensin di kios eceran dan kamipun bertanya, dan jawabannya: beliau meminjam peta kami menunjuk jalan waribang, menyuruh kami naik angkot kuning, turun diperempatan dan jalan kekanan 200 meteran.
Alhamdulillah,,senang rasanya dapat petunjuk disaat saat yang diinginkan hehehe. Akhir kata, beliau ternyata dari bandung dan merantau kesini jualan korden. aduh pak.. nuhun sanget. moga2 jualannya laris manis tanjung kimpul.
Kamipun menunggu angkot atau taksi, mana yg duluan deh. 15 menit menunggu rasanya seharian, taksi tak pernah nongol di Denpasar ini tanpa dipesan ternyata dan angkot sempat kelewatan satu karena gak tau angkotnya gimana, soalnya jarang juga, dan angkot keduapun didapat tapi penuh! ayahnya Sofi malah sampai duduk didepan pintu sambil megangin stroller hehehe..

Gak sampe 10 menit akhirnya sampai juga di perempatan waribang dan waktu sudah menunjukkakn jam 10 kurang 2 menitan, dipojok perempatan ada tertera tulisan segede gaban: BARONG DANCE 200 M, KECAK/FIRE DANCE 500m.aduh orang Bali emang bener-bener cuek yah. Kami berjalan cepat-cepat, Sofi digendong ayahnya saya pontang-panting dorong stroller hihihi.
Suara gending terdengar dan hati rasanya mak nyess hehehe, barong telah dimulai, bayar 100 ribu berdua (batita gak keitung), kami masuk dan mencari tempat duduk. Syukurnya kami hanya telat 2 menitan. luarrr biasa..

Kami sengaja memilih obyek-obyek wisata yang dimata sofi menyenangkan, so tari barong is the one of them. Tarian ini berlangsung sekitar satu jam.

Pulangnya kami ditelfonin taksi ama pegawai disitu, nunggu 15 menitan lebih. Di taksi kali ini supirnya wong jowo jadi nyambung, pak supir gak percaya kalo supir taksinya yg tadi gak tau tempat barong tadi. ya sutralah pak… kalo gak gini kita gak tau bali:).

Sampai di hotel kami instirahat sejenak untuk sholat dan makan siang, saya dan Sofi turun dihotel, ayahnya Sofi langsung ke tempat sewa motor + cari makan.
Motor sudah didapat, hanya motor matic "nouvo" yang ada dengan sewa rp 40 ribu seharian sepuasnya dan masakan padang 3 bungkus kami habiskan.

Naik Motor ke GWK

Pukul setengah dua-an dengan peta Bali ditangan kami meluncur ke tujuan selanjutnya, kami putuskan ke Garuda Wisnu Kencana (GWK) dimana patung wisnu setengah dada dan kepala burung garuda terpahat besar diatas bukit padas. Memang luar biasa landscape pegunungan padas yg belum terlalu selesai ditata ini.

Dalam perjalanan ke arah GWK kami sesekali melihat peta, rasanya menyenangkan, bak berpetualang beneran hihihi, kanan kiri jalan yg masih hijau seperti di pedesaan, udara yang sejuk, pemandangan yang hijau dan sesekali dapat melihat pantai disisi kanan/kiri saat di jalan menanjak, membuat sensasi berkendara kami luarrr biasa, coba kalo pake mobil, gak kerasa deh yang beginian hehehe.

GWK pun nyampek juga, tiket masuk berdua 30 ribu. Ambil foto sepuasnya, sayangnya awalnya Sofi takut dengan patung segede gedung ini tapi lama2 enggak (malah setelah ini nanya terus "patungnya mana ma? patungnya mana yah? patungnya mana yaa? paaatuuunggg,,,,?- dasarnya cerewet :D)

Wahh udah banyak neh, besok nyambung lagi dehh,,, soalnya setelah GWK kami masih akan ke Uluwatu untuk ke pantai Suluban yang cuantikkkkk luarrr biasa ough awesome! tak terkatakan deh dan nonton tari Kecak di pura Uluwatu dengan background sunset yg cantik. CU next posting!

One response to “Libur Tlah Tiba…. (The Joy of Bali)

  1. wah ada idekah enaknya kmn y liburan 🙂

Tinggalkan Balasan

Tentang Yani

Seorang ibu rumah tangga, mengasuh anak belajar di rumah (homeschooling).

Langganan via Email

Bergabung dengan 58 pelanggan lain

%d blogger menyukai ini: