Disiplin dengan Kasih Sayang (1)

Ini fav ortu yg susah ngatur anaknya:
(bag 1) #parenting #ortu+anak bikin aturan bersama&sepakati bersama. #tegas #tegar #konsisten

Sofi sepakat dpt jatah nonton tv/maen iPad 2x dlm sehari: 30menit stlh maksi pulang sekolah & 30-45menit stlh makan malam.

Kami sdh lama memberlakukan aturan itu, jd kalo dia lg maen/nonton tiba2 alarm bunyi tanda waktu habis, dia sendiri yg bakalan matiin tv/iPadnya. Ga pake protes.

Tp namanya juga bocah bin anak2, kadang klo lg pengeeen bgt liat pelm/video yg baru mulai n tiba2 alarm bunyi dia nangis gero2. Maunya nambah, gak peduli waktu habis.

Anak2 itu persis kayak anggota DPR kita, kalau sdh ada maunya sukanya memaksakan kehendak.

Bedanya, otak anak2 itu sistemnya EAP (Emosi-Aksi-Pikir), jd klo punya kebutuhan (nonton pilm/main ipad) ya itu yg diperjuangkan. Nggak pake mikir2. Wong memang begitu. JADI ORTU MUSTI MEMAHAMI HAL INI.

Tp klo anggota DPR itukan manusia dewasa (mustinya otaknya bersistim EPA) yg sudah bisa memikirkan dulu keinginan/kebutuhannya sebelum bertindak untuk minta lebih.

Makanya, kalo dlm kondisi anak spt ini (nangis/ngamuk/tantrum) minta nglanjutin nonton tv/main iPad, kami sbg ortu hrs tahan ngadepin reaksi berlebihnya itu. BIARIN SAJA. CUEKIN. Biasanya Sofi (anak) akan diem dng sendirinya lalu tiba2 ceria itu artinya dia sdh sadar kalau itu adl aturan bersama yg ga bisa diganggu gugat jd dia merasa percuma gw nangis. Mak gue ga bakalan kasih!

Beda jauh ma Anggota DPR ya? Kalo didiemin bukannya nyadar malah ngelunjak! Dasar pethuk! Itulah kenapa alm. Gus Dur bilang anggota DPR tuh kayak anak TK!

Ingat INI sebelum Menghukum Anak Kita!!

Ini yang harus semua orang tua INGAT sebelum buru2 mengHUKUM buah hatinya:
1. Sambungan otak anak2 itu belum sempurna. mereka mo dipukul pake tongkat bisbol pun takkan membuat mereka bisa mikir otomatis kalo bertingkah gini tuh salah. Mereka merasakan EMOSInya langsung berAKSI tanpa PIKIR panjang (EAP). Jd kalo si anak sedang berEAP, ortu pasti EMOSI kan? tp harus PIKIR dulu sebelum AKSI (nyambit, nampar nyubit, dll) – EPA.

2. Anak emosi itu berhubungan dengan kebutuhannya, misal aku butuh menang, maen jauh-jauhan nglempar batu ma si adek, ya mereka terus saling lempar ga mo kalah sampe2 ngenain kaca tetangga! Bikin emosikan?? Tapi dia nggak pake mikir. Itu nggak sengaja.
Contoh lain: Butuh membuktikan dia yg terbaik -> Lg maenan balok2an ma temennya bikin gedung, salah satu bilang “punyaku dong bagus” yg satu jg ga mo kalah “bagusan punyaku!” terusss eyel2an akhirnya bertengkar tuh anak berdua. Itu jg mo bertengkar ga pake mikir!

3. Anak2 belum mempelajari keterampilan beralih dari merasakan EMOSI lalu menggunakan PIKIRANnya.

4. Kalau orang tua sudah memahami cara kerja otak anak2 diatas, APA PANTAS MEREKA DIHUKUM??? hah?! nyeselkan ya? ternyata anak kita benar2 tak berdosa… oooh anakku sayangku buah hatiku pulau baliku…

5. Sebelum ber-AKSI dengan menghukum si anak, PIKIRkan dulu BAGAIMANA PERASAAN ANAK: perasaan apa yg mendorong kelakuan/perbuatan anak tersebut & bagaimana perasaan anak setelah dihukum? Jangan sampai anak jd merasa takut, merasa terhina, merasa bodoh, dst

(Saya jabarkan dari seminar ibu Elly Risman “Disiplin dng Kasih Sayang”)

  • Yani Widianto Kelupaan: mengHUKUM bukan hanya secara FISIK! dengan PERKATAAN spt mARAH2, memaki2, merendahkan, membentak2 itu jg menyakiti jiwa si anak!

    November 21 at 3:10pm ·
  • Thanks ya Bu’ne.. smoga aku bisa smakin sabar dan sadar.. scara ini anak dua selalu uji kesabaran dan kesadaran emaknya.. mengulangi kesalahan yang sama.. dikasi tau baek2 kaga mempan.. emang kalo lagi bengong suka sedih, menyesal dan rasa haru biru lainnya.. tapi kalo udah dihadapi dengan kenyataan dua bocah yang gubrak gabruk smua rasa2 itu suka hilang… smoga skrg bisa semakin baik ya aku memberi contoh ke bocahs lucu2 ituuuww…
    Yesterday at 8:21pm ·
  • Yang paling utama memang ortu hrs sadar terlebih dahulu. Itu akan memudahkannya unt selalu eling unt sabar.
    Ingat EAP vs EPA nya yaa….! 🙂
    Met berjuang demi kebaikan anak2 kita sendiri 😀

Sofia Bahagia punya Mama ini ^_^

Nggak sabar untuk berbagi cerita ini:
Di meja makan pas makan malem.
Sofia: mama aku ga mau lagi! Asin! *nglemparin tempenya yg tinggal tiga gigitan ke piring*
Me: *buset! dia lempar masakan gue! pdhal tadi dia belang enak banget! mikirrrrr* eeehh maaf ya Sofia, Sofi harus menghabiskan tempenya. *dengan suara datar sambil saya serahkan lg pdnya* karena… ingatkan td siang? tempe itu mengandung protein nabati yang?
Sofia: *ngangguk2 karena siang pas maksi td kita sdh bahas ma dia. dia pun menghabiskan dengan gembira malah dia bilang iya ya enak asinnya*

Tak lama kemudian dia narik saya, mbisikin emaknya.
S: mama… Sofia bahagiaaaaa sekali punya mama seperti mama ini, karena memasakkan Sofi makanan yg enak dan tahu bagaimana cara merawat Sofia.
Me: *langsung saya peluk dia dengan diam. SPEECHLESS. Nangis hati emaknya! dan saya bisikin balik dia* makasih ya nak… itu namanya mama menghargai Sofia sbg anak mama dng memberi makanan yg enak. Kalau merawat Sofi & memasakkan Sofi dan ayah itu memang sdh tugas mama.. Tp jangan salah lhoo mama bisa masak karena ayah yang bekerja.

*Senyum bahagianyaaa booooo nggak ilang dari kepala gue!!*
FYI bukan kali ini saja di menyatakan bahagia krn,,, senang karena… Cuma tempe bo dia bilang enakk!! Tp jng kira g cuma masak tempe untuk menu hari ini ya! sayurnya cap cay…. kek kek kek…*

 

Anak Langsung Budek Kalau Ortu Marah-Marah

Anak2 itu sistem kerjanya: EAP (Emosi – Aksi – Pikiran). Sbg ortu kita harus menggunakan sistem EPA (Emosi – Pikiran – Aksi). Kalau orang tua (kami ber2 & ortu2 lainnya) suka marah-marah atau bertindak negatif lainnya dalam menghadapi tingkah polah anaknya, berarti ortu tsb bertindak spt anak kecil. Makanya kita sering stress sendiri menghadapi anak kita, karena kita menerapkan sistem yg SALAH.

Berpikirlah dahulu sebelum bereaksi dng tingkah laku anak2 kita. Itulah yang namanya SABAR. Bukan berarti kita kalah ketika kita diam menghadapi tingkah anak, tp ciptakan dulu zero emotion pd anak dan kita bisa membicarakan kelakuannya dng baik2 agar dimengerti oleh anak. Percuma ortu marah2, percayalah anak2 jadi budek ketika ortu marah 🙂

%d blogger menyukai ini: