eMbak

Punya pembantu rumah tangga sudah biasa di Jakarta. Tapi punya asisten rumah tangga seperti embak di rumah saya ini adalah tidak biasa. Ya, saya lebih senang menyebutnya asisten rumah tangga dari pada pembantu.

Embak Anti begitu namanya, sudah bekerja di rumah kami sejak kepindahan kami ke kontrakan ini 2 tahun yang lalu. Dia tinggal di kampung belakang komplek. Jadi dia tidak tinggal bersama kami. Dia hanya melaksanakan tugasnya paling lama 4 jam sehari.

Namun sejak kakak saya yang sekomplek dengan saya tak punya pembantu, kini mbak Anti juga kerja di rumah kakak. Berhubung rute dari rumahnya lewat rumah kakak terlebih dahulu, jadi dia bekerja di rumah kakak baru ke rumah saya.

Dulu jam 8 datang, lama-lama jam 9 baru dateng. Setelah kerja di rumah kakak juga datangnya jadi lebih mundur jadi jam 10/11 eh sekarang malah kadang jam 1 siang baru datang. Saya sih nggak masalah. Yang penting kerjaan beres.

Dulu saya perlu asisten karena saya masih kuliah. Jadi nggak mungkin ngurusin beres-beres rumah sendiri. Apalagi kontrakan kami ini lumayan besar. Rumah seluas +/- 170m2 dengan 3 kamar tidur dan 2 kamar mandi. Nyapu saja rasanya capeek banget. Belom ngepelnya? Belom ngelap kaca? Kebetulan rumah ini kaya dahan pintu dan jendela berkaca. Pas pindah aja yang paling berasa beli gordennya heheh. Tapi kami suka sih.

Jadi mbak Anti saya kasih 5 tugas utama yang harus dilaksanakan dari Senin sampai Jumat, ya, kami sengaja memberi libur dia 2 hari dalam seminggu. Tugas itu adalah: nyapu tiap hari, ngepel 2 hari sekali, ngelap kaca kalo udah keliatan kotor, nyuci & seterika. Selain itu tugas saya. Apalagi untuk urusan masak-memasak mutlak saya sendiri yang menjalankannya 🙂

Apa Luar Biasanya?
Belum keliatan ya luar biasanya? Dibawah ini deh daftarnya 😀
1. Mbak Anti ini tenaganya luar biasa besar. Dia tipe orang yang gatel kalo tidak ngapa-ngapain. Ketahuan udah seharian kerja di tempat saya dan kakak eh di rumah masih buka warung jualan mie ayam. Padahal kanan kirinya banyak yg jualan mie ayam juga. Belom kalo Sabtu Minggu, kita liburin tapi dia tetep ngobyek entah nyuciin seragam bola kek, borongan seterika kek. Hadehhh gigih banget deh pokoknya. Padahal usianya udah hampir 50th! Tapi kalo jalan kayak lari. Udah badannya kecil lagi. Kalo ketemu di jalan meleng sedikit udah nggak nampak deh. Ngilang kayak kijang! :))
Saking besar tenaganya, semua gagang pintu di rumah kami dia yang matahin. Lubang kunci dia pula yang bikin macet hahaha. Pas pulang kampung lebaran ini eh dia mo buka pintu kamar tapi kuncinya salah. Tapi dipaksa dengan tenaga besarnya sampe tu lubang kunci rampal! Ujung-ujungnya pulang-pulang mana nyampenya malem, mana lap masjid depan rumah lagi ada Uje ceramah, kita nunggu orang bubar baru berani ngedobrak kamar. Ancur deh. Tapi geli hihihi. Sabarrr sabarrr,,,
Sekarang pintu kamar mandi belakang. Sudah tahu kuncinya lagi macet dan nggak bisa ditutup ee nekat didorong. Padahal orang rumah nggak satupun yng bisa nutup lho. Dia lagi nyuci di kamar mandi tapi mo pipis. Padahal kalo pintu udah ketutup (harus diganjel ember) nggak adalah yang bakalan maksa buka. Lha ini dia paksa tutup rapat ujung-ujungnya ngga bisa buka. Kekuncilah dia. Katanya dia udah teriak-teriak tapi nggak ada yang denger. Ya iyalah. Di rumah cuma suami yang ada trus lagi kerja di kamar kerja dengan kondisi hujan derass sekali. Suami sempet curiga kok embak nggak keliatan. Dia pun ke belakang trus manggil, mbakkk? Eh si embak jawab “kekunci paakkk”, Suami dengernya, nyuci pakk… Ya sudah, jawab suami saya kembali kerja hahahaha. Baru beberapa jam suami curiga lagi trus ke belakang kali ini manggilnya lebih dekat, baru jelas kalo di ngomong kekunci! masaampunnnn… Jadinya kunci kamar mandi belakang sekarang bolong gara-gara dibongkar paksa suami. Ngakak deh! :))

2. Masih berhubungan dengan kebesaran tenaganya nih. Kalo nyapu, ngepel dan nyuci cepet banget! Dan emang orangnya cekatan sih saya akui. Tapi ya itu, kalo nyuci udah dibilang nggak usah disikat teteeeeep srak srek srak srek. Kalo baju sekolah Sofi kena lumpur sih nggak papa. Lha ini semua jenis baju di sikat habess. Sampe daleman suami baik atas dan bawah bolong kabeh! BH saya juga ancur lebur *geleng-geleng lah*. Padahal saya maunya cucian kalo udah direndem ya sudah kucek buat ngilangin sabunnya aja. Wong kotornya paling cuma bau keringat.
Padahal cucian selain baju-baju yang nggak cocok digiling saya cuci pake mesin cuci. Tapi kalo lupa ngasih tau “jangan dicuci” dia dateng-dateng pasti langsung rendemin pakaian kotor. Padahal udah dibilang, besok aja mbak biar sekalian gilingnya. Jawabnya pasti, ah nggak papa bu cuma sedikit kok. Hadehhhh padahal seember juga.

3. Kebalikan dengan kebesaran tenaganya, mbak Anti sangat rapiiiiiiii sekali. Ya, er a pe i. Contonya seterika. Kalo ngeliat die nyetrika nggak  ngira kalo dia orang gesit yang melakukan apa saja dengan cepat dan tenaga besar. Tiap helai baju di seterika dengan sangat teliti, pelan dan ditekan-tekan dan luaaaama. Bahkan renda sprei dia strika sampai lipitnya licin. Jangankan sprei, lap dapur aja sampai lipatannya kaku!
Sudah berkali-kali saya bilang tapi sekarang udah capek jadi sesekali saja saya sindir jenaka. Bahkan Suami juga ikut gemes ngomonginnya. Kita bilang gini: “mbak.. kita itu nggak ada yang kerja kantoran, jadi kalo sterika itu sat set sat set aja. Yang penting dilipet rapi. Nggak perlu licin-licin”. Jawabnya apa coba?: “ah nggak papa Pak/Bu, biarin. Sudah biasa”. Selalu begitu jawabnya.

4. Masih berhubungan dengan kerapiannya nih. Dulu Sofi pernah tidur beberapa minggu di kamarnya sendiri. Tapi karena tiap pulkam di kampung tidur juga ma ortunya jadi sekarang balik deh dia tidur ma kita lagi. Nah, mbak Anti tuh biar dikata tempat tidur udah diberesin, dia tetep turun tangan membereskan ulang sampai kayak tempat tidur hotel. Siapa yang nggak seneng coba? Yang bikin gemes, karena Sofi tidur ma kita otomatis bantal juga jadi 3 dong. Tapi oleh mbak Anti bantal Sofi selalu dikembalikan ke kamar Sofi. Jadi kita klo mo tidur udah diatas tempat tidur pasti turun lagi ngambil bantal Sofia. Hahaha ngakak deh pokoknya. Sampai keluar aer mata hihihi.

5. Sekarang soal hak-hak dia nih. Mbak Anti paling susah disuruh makan siang. Dulu awal-awal sampai ditarik-tarik sama ibu saya pas beliau lagi disini. Cuma untuk MAKAN. Ada aja alasannya, masih kenyanglah padahal kerja dari jam 8 dan sekarang jam 12 siang. Atau nggak barusan makan padahal ke rumah kakak jam 10 ke rumah saya jam 1/2 1. Emang sarapannya jam berapa coba? Padahal kalo cerita dia sarapannya kalo nggak ngeteh ya ngopi. Nggak biasa sarapan katanya. Masya Allah. Sampe saya hampir nangis. “Embak nggak doyan masakan saya ya?” pernah saya gituin. Kalau nggak saya bilang, “ohh enakan masakan mami ya? (kakak saya)” Padahal di tempat kakak juga sebelas duabelas ngak mau makannya.
Pernah dia sakit nggak masuk. Pas masuk saya marahin:”biarin aja. Salah sendiri suruh makan aja nggak mau.” Dianya sih cuma hahahihi cengar cengir. Tapi saya dan kakak sepakat kalau dia emang sangat pemalu. Buktinya kalo kita pergi dia pasti mau ambil makan. Atau nggak kalo saya tinggal pura-pura tidur dia juga makan. Lucukan?
Pernah saya tiduran. Dia di ruang makan sama Sofi. Saya masak sayur bobor dan oseng leunca. Trus dia makan pake leunca. Eh Sofi nyeletuk:”Kok embak makannya nggak pake sayur Sofi yang ada kuahnya itu?” Hahaha dia keliatan salah tingkah banget. Dia bilang:”ee enggak Sof, embak pengen ngincipin leuncanya mama.” hihihi embak… embak…
Jadinya kalo dia mau makan pas di depan mata saya, saya selalu bilang, “Nah gitu dong mbak..” Dan diapun cengar cengir malu-malu gitu deh.

6. Hak yang lain adalah gajian. Belum setahun kemarin gajinya udah kami naikin. Tapi ini bukan perkara kurang atau tidak. Tapi soal waktu gajian. Biasa tiap tanggal 1 saya berikan gajinya. Kadang kalo dia lagi perlu trus diminta lebih awal juga kita kasih kok. Saya senangnya dia orangnya kalau berhutang nggak berlarut-larut. Maksudnya bertanggung jawab gitu lho. Lagian dia ngutang paling berapa sih? Keliatan deh kalo dia pinter ngelola uang.
Begini nih lucunya. Pas tanggal 1 kadang saya lupa membayar haknya. Kesel deh. Kayak kemaren, pas dia dateng kita udah mo keluar mo nonton Babies di bioskop. Jadinya saya lupa menyerahkan gajinya. Besoknya dia datang langsung saya kasih. Saya bilang:”Mbak maaf ya, kemaren lupa. Mbok embak tuh bilang kalo saya lupa. Bilang, tanggal satu buu. Gitu lho”. Eh dia jawabnya pasti:”Ah enggak ah, masak kita minta-minta malu ah. Biarin aja bu, nggak papa kok.” Hadehhhh. Wong itu haknya dia kok malu-malu sih. Trus saya nanya:”Kalo aku lupaaa terus sampe seminggu, embak juga diem aja?” “Yaa biarin aja, bu hehehe.” Aduh embakkkk!

Sekarang saya tinggal nunggu sidang. Jadi udah nggak pernah kuliah lagi. Mau memberhentikan embak rasanya nggak tega. Pernah kerumahnya dia minta daun pisang, yang ada ibunya sama tetangganya depan rumah. Baik banget mereka. Ibunya bilang kalo udah cocok en kerasan di tempat mamanya Sofi. Kalo tetangganya bilang,”pernah saya tawarin, tuh disono gajinya lebih gede. Tapi Anti jawabnya ah enggak ah udah cocok ma mamanya Sofi.” Aduh si embakk… saya dan suami sepakat untuk tidak menghentikan dia apalagi sekarang alhamdulillah saya sedang hamil anak ke dua *ups!* :). Kalau orang jawa bilang, idep idep menolong orang. Sehat selalu ya mbak….. *Elap air mata*

Tentang Yani

Seorang ibu rumah tangga, mengasuh anak belajar di rumah (homeschooling).

Langganan via Email

Bergabung dengan 58 pelanggan lain

%d blogger menyukai ini: