Klepon

Ini kali kedua saya nyoba bikin klepon. Yang pertama nyoba sudah 3 tahunan yang lalu dan itu gagal. Kekenyalan dan kelembutannya di mulut dan kejutan rasa manis pas ketemu gula merah lumerlah yang bikin saya pengen mraktekin lagi :D.

Kali ini saya dapat resep dari kotak bungkus teh celup Poci. Bukan saya suka teh Poci, tapi adek saya yang males nubruk teh alias bikin teh tubruklah yang beli. Eh ternyata ada resep bikin kleponnya. Trus gitu pas buka-buka bank resep di blognya mbak Ieanas ada juga di sana. Udah deh, tinggal ngatur waktu bikinnya. Dan jadilah kemarin saya bikin. Sukses lagi hehehe.

Awalnya saya menerapkan resep dari bungkus teh Poci itu, tapi ternyata di tengah jalan ada yang aneh. Kok adonanku gak kalis-kalis ya? Masih aja berbentuk tepung dengan grenjel-grenjel gitu. Langsung saya suruh adik buka laptop ngintip resep mbak Ieanas. Ee bener kurang air dan harus diberi air sedikit demi sedikit. Jadi deh adonannya kalis. Soalnya di bungkus teh Poci cuma bilang air daun suji+pandan 75 ml. Pantes aja gak kalis adonan saya hahaha beginilah kalo terlalu text book 😀

Adonan yang sudah kalis

Jadinya resep saya ini adalah campuran resep bungkus teh Poci dan dilengkapi resep dari mbak Ienas. Mari kita simak!

Bahan:

  • 300 gr tepung ketan
  • 3 sdm tepung beras*
  • 75 ml air daun suji (dari 15 lembar daun suji, 5 lembar daun pandan & 100 ml air)
  • 1 sdt air kapur sirih
  • 1/4 sdt garam
  • 100 gr gula merah
  • 1/2 butir kelapa setengah tua, parut memanjang
  • 1/2 sdt garam
  • Air untuk merebus

Cara membuat:

  1. Kukus kelapa dan 1/2 sdt garam selama 15 menit, angkat & sisihkan.
  2. Campur tepung ketan, air daun Suji, air kapur sirih & 1/4 sdt garam. Aduk dengan menambahkan sedikit demi sedikit air*) dan uleni terus sampai adonan kalis tidak lengket ditangan & bisa dipulung.
  3. Ambil sedikit adonan, isi dengan irisan gula merah, bulatkan. Ulangi sampai adonan habis.
  4. Rebus air mendidih, masukkan bulatan-bulatan adonan, masak hingga bulatan mengapung & matang. Angkat & tiriskan.
  5. Gulingkan bulatan di atas kelapa kukus tadi hingga rata.
  6. Sajikan deh…

*) resepnya mbak Ienas.

Bulatan-bulatan siap direbus

Ohya, pengalaman nih, setelah dibulet-buletin, naruhnya jangan nempel satu sama lain ya! Soalnya lengket trus cuil deh. Nambalnya susah. Trus selain naruhnya dipisah juga alasi tempatnya dengan taburan tepung biar gak nempel juga di wadahnya.

Dulu yang percobaan pertama, bulatannya banyak yang pecah trus lembek-lembek waktu di rebus. Mungkin karena nggak pakai air kapur sirih menurut saya. Buktinya sekarang pakai kapur sirih hasilnya oke.

Begitulah step-by-step nya. Dengan pewarna daun suji & pandan, adonannya jadi cantik dan wangi. Tapi saya juga kesusahan cara ngancurin daun-daun tersebut. Saya coba blender tapi nggak rata. Jadinya habis diblender saya tumbuk lagi di atas ulekan batu deh. Kalo ada yang punya tips cara ngancurin daunnya lebih mudah, bagi-bagi ya!

Bagi yang kesulitan nyari daun suji & pandan, bisa nyontek resep mbak Ienas disini. Beliau pake pasta pandan. Oke, selamat mencoba ya…!

Ekspresi Sofia makan klepon hingga jilatan terakhir 😀

Tentang Yani

Seorang ibu rumah tangga, mengasuh anak belajar di rumah (homeschooling).

Langganan via Email

Bergabung dengan 58 pelanggan lain

%d blogger menyukai ini: